Jangan Rusak Indonesia dengan Kebencian, Ketum IRSI Singgung Reporter Agar Bertindak Profesional

 

Jakarta, (Suryamojo.com)- Suasana politik yang kian hiruk pikuk, diharapkan kepada para Reporter baik televisi dan media online untuk melakukan fungsinya sebagai kontrol sosial yang menyejukkan ditengah pandemik untuk mengejar ketertinggalan laju perekonomian Indonesia. Hal tersebut dikemukakan Ketua Umum IRSI Ir. H. Arse Pane menanggapi adanya peran “Bargaining Berita” yang membikin suasana Jakarta kearah yang kian kompleks. Tolong dibaca Amanat UU Pokok Pers No.40 Thn.1999 bahwa Pers tidak boleh memihak.

“Jangan menjadi bara api, semua elemen bangsa saat ini kami himbau agar berperan layaknya sapu lidi,” bekerjasama saling membantu berjalannya roda pemerintahan dan Mari kita bantu untuk melaksanakan Instruksi Presiden No.12 Thn. 2016 Bpk. Presiden Jokowi menyampaikan Revolusi Mental dengan amal agama demikian Bunda Adv. Hj. Lilis Suganda Tutilaswati, SH kepada Insan Pers sembari mengingatkan dirinya belum sempat buka buka statement Saudara Idrus Jamalullail dikanal televisi FPI.

Disisi lain, Ketum IRSI Ir. H. Arse Pane mengingatkan pentingnya Ahlak dalam mendidik mental para Reporter adalah tujuan dalam kesinambungan proses mengawal demokrasi. “Kenapa harus memilih jalan yang sesat dan instan. Semua agama mengajarkan kesejukan tanpa adanya kekerasan,” jelas Ketum Ikatan Reporter Seluruh Indonesia sambil memberi aplaus kepada Kapolda Metro Jaya yang baru terpilih Bpk. Irjen Pol. Mohammad Fadil Imran supaya melakukan langkah persuasif ditengah pandemik untuk menjamin kondusifitas suasana aman dan nyaman di Ibukota Jakarta (17/11/2020).

Terkait dengan doa dari Saudara Idrus Jamalullail yang mendoakan Ibu Megawati dan Presiden Jokowi agar berumur pendek, Muchamad Nabil Haroen Anggota Komisi IX DPR RI Fraksi PDI Perjuangan berkomentar bahwa Saudara Idrus Jamalullail telah bertindak mendoakan secara jelek, sekaligus juga mendorong hasutan dan pecah belah antar warga. Mendoakan Presiden Joko Widodo dan Ibu Megawati Soekarnoputri agar berumur pendek itu tidak patut secara etika, namun juga bertentangan dengan ajaran agama. Terlebih, Nabi Muhammad Solollohualaihi Wassalam mengajarkan agama Islam sebagai agama yang menebar rahmah, bukan kebencian dan caci maki.

“Saya mendorong agar Saudara Idrus Jamalullail agar menarik ucapannya dan meminta maaf kepada pihak terkait,” ujar Ketua Umum Pimpinan Pusat Pagar Nusa Nahdlatul Ulama itu seraya hal yang baik untuk disegerakan adalah mendoakan semua pihak agar diberi kesehatan, sekaligus amal baik untuk mengabdi kepada Indonesia, mengabdi untuk kebaikan semua.

Selain itu, Nabil Haroen berharap pihak FPI harus mendorong agar ada upaya permintaan maaf, meski dilakukan secara pribadi. Namun, kejadian berlangsung di agenda yang diselenggarakan FPI, sekaligus juga disiarkan secara langsung melalui saluran media resmi organisasi. Saya kira, FPI tidak bisa hanya lepas tangan, tanpa ada sikap kooperatif. Jangan sampai kejadian ini merusak situasi kondusif di Indonesia.

“Jangan rusak Indonesia dengan kebencian dan caci maki,” ungkap Politisi muda PDIP asal Jawa Timur itu dengan nada lugas. (Yon)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *